Sinopsis Reunited Worlds Episode 20

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 19 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 20

Sementara itu, Jung-won menyadari bahwa Min-joon meninggalkan restoran dan bahkan merasa kesal lagi saat dia berdiri. Ini memicu keluhan lain kepada Jin-ju dan Moon-shik, yang masih tidak menganggapnya sebesar kesepakatan, tapi Jin-ju harus mengajar Moon-shik beberapa hal tentang menjadi teman yang mendukung.

Setelah makan malam, Min-joon dan Hae-sung melewati seorang penjual yang menjual gelang giok yang mengaku membawa kekasih bersama. Min-joon mengatakan itu scam dan menuju ke kamar kecil, tapi dia menyelinap mengintip dan melihat Hae-sung membeli salah satu gelang dan menebak bahwa Hae-sung menyukai seseorang. Lalu Hae-sun melangkah ke kamar laki-laki, dan meski menelpon gelang konyol, giliran Min Joo yang tergoda untuk membelinya.



Saat minum kopi, Min-joon mengaku bahwa dia memberi tahu Jung-won tentang perasaannya dan ditolak. Hae-sung terlihat santai, tapi Min-joon menambahkan bahwa dia akan terus menunggu. Hae-sung bertanya mengapa dia memberitahunya ini, dan Min-joon mengatakan bahwa dia merasa bisa menceritakan apa saja padanya. Awww .

Di rumah malam itu, Min-joon tersenyum pada gelang yang dia beli.

Ho-bang dan Hae-sung pergi ke tempat Jung-won kemudian untuk hang out, dan dia mengatakan kepada mereka tentang melihat Young-joon dengan CEO Cha. Dia bilang mereka tampak dekat, tapi orang-orang menyimpan pikiran mereka untuk diri mereka sendiri.


Kembali ke tempat mereka, Hae-sung mengerutkan dahi pada gelang yang dibelinya. Dia berhasil mendapatkan yang rusak dan kembali menukarnya, dan telah melihat penjual tersebut memberi tahu beberapa pelanggan lansia bahwa gelang itu bisa menghilangkan rasa sakit sendi. Dia tahu dia terkena scammed, dan Ho-bang memasuki ruangan sambil mengeluh sakit lutut, jadi Hae-sung memberinya gelang, ha.

CEO Cha terlambat menyadari bahwa Hae-sung dan Min-joon saling mengenal saat asistennya melapor kembali dengan gambar dan informasi. Paranoid, dia bertanya-tanya seperti apa skema yang mereka rencanakan melawannya.


Min-joon mendapat telepon dari bibinya, yang mengalami mimpi buruk tentang pamannya. Dia meminta Min-joon untuk mengunjungi abunya hanya untuk memastikan semuanya baik-baik saja. Dalam perjalanan, dia melewati Hae-chul untuk memasang spanduk lain dan melihat bahwa mereka meminta informasi mengenai kecelakaan di Chungho dua belas tahun yang lalu.

Pada saat yang sama, seorang teman lama Hae-chul mengenalnya dan berhenti untuk menyapa. Dia mengatakan bahwa seseorang telah mencarinya tapi jumlahnya berubah, dan dia mengarahkan Hae-chul bagaimana mencari tahu siapa orang itu.


Ternyata ibu kandung Gong-ju, seorang wanita muda yang tampaknya senang melihat Hae-chul, tapi dia sangat tidak nyaman sehingga dia hampir tidak bisa menatapnya. Dia mencoba untuk membuat obrolan ringan, tapi Hae-chul mengatakan bahwa dia tidak tahu dia adalah orang yang ingin bertemu dengannya, dan dia berdiri untuk pergi.

Dia bertanya tentang Gong-ju, mengklaim bahwa dia merindukannya. Hae-chul marah dan tidak percaya, dan dia menolak menjawab pertanyaan tentang putrinya.

Kemudian saat dia menjemput Gong-ju dari sekolah, Hae-chul melihat ibu Gong-ju menunggu di luar sekolah. Gong-ju memberinya cengiran kecil sebelum waktunya, dan Hae-chul mengambil Gong-ju dan berjalan melewati mantannya tanpa mengakuinya.


Saat dia sampai di tempat peristirahatan pamannya, Min-joon bertanya apakah dia mengirimnya ke sini supaya dia bisa melihat spanduknya. Dia ingat hari yang lalu ketika dia mengunjungi pamannya di penjara, dan pamannya memberinya pita rambut. Sopir Hwang mengatakan bahwa korban kecelakaan menimpanya saat dia meninggal, dan dia meminta Min-joon mengembalikannya ke keluarga korban.

Min-joon bermaksud mengembalikan pita rambut itu hari itu juga, tapi dia cuti dari tugas tentara dan dipanggil kembali ke pangkalan awal. Setelah keluar, dia pergi ke rumah korban namun keluarga mereka telah pindah. Sekarang, dia kembali ke spanduk dan memanggil nomornya.

Ho-bang mengunjungi Hae-sung di tempat kerja untuk memberitahunya bahwa dia bertemu dengan seseorang yang mungkin memiliki informasi tentang kecelakaan itu. Dia memperingatkan Hae-sung untuk tidak mendapatkan harapannya, meskipun dia terkejut mereka segera mendapat telepon.


Min-joon bertemu dengan Ho-bang dan bertanya mengapa dia mencari informasi tentang kasus tertutup dari dua belas tahun yang lalu, jadi Ho-bang mengakui bahwa korban adalah temannya. Min-joon berkata dengan menyesal bahwa dia tidak menyaksikan kecelakaan itu sendiri, tapi Pak Hwang adalah pamannya.

Dengan senang hati, Ho-bang bertanya apakah dia masih berhubungan dengan bibinya setelah pindah ke luar negeri. Min-joon terkejut bahwa Ho-bang tahu tentang itu, jadi Ho-bang mengungkapkan kecurigaannya bahwa ada orang lain yang mengendarai mobil yang membunuh Hae-sung.

Meskipun Min-joon tertarik, Ho-bang enggan mengatakan kepadanya lagi, tapi Min-joon membantah bahwa dia perlu mengetahui penyerang yang sebenarnya untuk membawa bibinya kembali ke Korea, jadi Ho-bang mengatakan bahwa dia mencurigai CEO Cha. Min-joon gulungan untuk mendengar bahwa ayahnya diduga pembunuhan.


Mereka tidak sadar bahwa Hae-sung mengikuti Ho-bang ke pertemuan ini, dan bahwa dia telah mendengarkan percakapan mereka dari sebuah meja di suatu sudut. Dia kaget saat mengetahui bahwa paman Min-joon adalah orang yang jatuh cinta pada kematiannya.

Karyawan Min-joon prihatin saat dia membuat kesalahan yang terganggu sepanjang siang, jadi dia memutuskan untuk mengambil malam dan hari berikutnya. Malam itu ia melihat pita rambut biru itu lagi dan mengingat janjinya pada pamannya. Dia membawa pita itu ke Ho-bang keesokan harinya dan mengatakan kepadanya bahwa korban memilikinya bersamanya saat dia meninggal, dan meminta Ho-bang mengembalikannya ke keluarga.


Ho-bang memberi pita itu kembali pada Hae-sung, memaafkan dirinya sendiri saat Hae-sung mulai menangis. Hae-sung ingat membelinya pada malam bahwa dia meninggal, berniat memberikannya pada Jung-won. Dia pergi ke rumahnya untuk memberikannya kepadanya segera, meski dia tidak memberitahunya saat membelinya.

Jung-won mengatakan bahwa itu terlihat seperti sesuatu yang akan dia beli, dan tersenyum bahwa itu cantik. Tapi saat dia memintanya untuk memakainya, dia ragu dan menjelaskan bahwa menurutnya itu cantik karena niat di baliknya cukup indah. (HAHA, dia tidak menyukainya! Itu lucu) Hae-sung cemberut dan merenggut pita rambutnya, bersikeras untuk meletakkannya pada dirinya sendiri. Dia tersenyum padanya dengan cantik, lalu mengingatkannya lagi untuk memeriksanya saat dia ingin membelikannya sesuatu.


Min-joon memanggil bibinya, dan dua hari kemudian, Hae-sung masuk ke kantor CEO Cha untuk menghadapinya. CEO Cha berteriak untuk asistennya, yang berjalan ke kantor seperti mereka baru saja menerima pemukulan kecil dari Hae-sung. Hae-sung mengatakan bahwa dia tidak akan lama sehingga CEO Cha menolak asistennya.

Hae-sung mengatakan kepadanya bahwa istri Driver Hwang sedang dalam perjalanan ke sini sekarang, dan dia mengabaikan protes kuat CEO Cha. Dia mengatakan kepada CEO Cha bahwa dia mungkin juga mengakui bahwa dia membunuhnya.


Min-joon mengangkat bibinya ke bandara, dan dia mengatakan bahwa dia lebih khawatir tentang dirinya daripada dirinya sendiri, karena CEO Cha masih ayahnya. Tapi Min-joon sudah bertekad, mengatakan bahwa dia tidak bisa memaafkan ayahnya atas apa yang dia lakukan pada pamannya.

Tapi CEO Cha sudah mengaku pada Hae-sung bahwa dialah yang mengendarai mobil malam itu. Dia mengakui bahwa dia memukul dan membunuh Hae-sung, lalu memanggil supirnya dan membuatnya disalahkan.


Hae-sung bertanya bagaimana hubungannya dengan pembunuhan pengganggu di sekolah, yang secara salah disalahkan, yakin bahwa kedua peristiwa itu terkait. CEO Cha berkata dengan sombong bahwa dia tahu bahwa Hae-sung tidak bersalah, dan dia memberitahu Hae-sung bahwa mereka perlu mendiskusikan sesuatu secara pribadi sebelum orang lain datang.

Hae-sung bertanya mengapa, dan CEO Cha mengatakan lagi bahwa dia salah dituduh, tapi dia menyangkal bahwa dia membingkai Hae-sung. Semua bukti di TKP menunjuk Hae-sung, dan karena dia tidak hidup untuk menyatakan ketidakbersalahannya, dia secara alami disalahkan.


Tertegun, Hae-sung bertanya kepadanya, "Lalu siapa pelakunya?" CEO Cha hanya tersenyum.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-19-20/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 20

 
Back To Top