Sinopsis Save Me Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 15 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 11 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 11 Bagian Pertama

Kami mundur sedikit untuk melihat Sang-hwan menonton sebagai Dong-chul papan Guseonwon van untuk layanan pagi, beberapa saat sebelum ia menerima panggilan dari Ji-hee mengatakan kepadanya bahwa ayahnya ingin berbicara dengannya.

Di ruang rumah sakit ibunya, Sang-hwan disambut oleh pemandangan yang mengejutkan: Pastor Baek ada di sana, dengan tenang dan ramah bercakap-cakap dengan ayah Sang-hwan. "Menyapa, ini pastor Guseonwon," perintah ayahnya, saat Sang-hwan gapes terkejut.

"Anakmu memiliki jiwa yang murni," kata Pastor Baek, seolah-olah dia tidak hanya memanggil Sang-hwan sebagai roh jahat terakhir kali mereka berbicara.


Pada awalnya, Sang-hwan mencoba untuk beralasan dengan ayahnya: "Orang itu bukan pendeta, dia adalah pemimpin kultus!" Tapi ayahnya tidak memilikinya - dia segera segera membungkam Sang-hwan dan meminta maaf kepada Pastor Baek. untuk ledakan Sang-hwan.

Ayah Sang-hwan meyakinkan Sang-hwan bahwa Pastor Baek mengatakan bahwa dia akan merawat Sang-mi dengan baik. Seperti ayahnya sekarang memahaminya, Sang-mi hanyalah seorang gadis dengan penyakit dan jantung yang terluka.


"Jangan khawatir," kata ayahnya, saat Sang-hwan bangkit dari pengkhianatan kepercayaan baru ini. Sang-hwan balas bahwa Dad melakukan hal yang sama tiga tahun yang lalu: Dia meninggalkan seseorang yang membutuhkan karena membantu orang tersebut (Dong-chul) tidak akan membantunya terpilih.

Sang-hwan membentak, akhirnya menyadari tingkat kelaparan ayahnya akan kekuatan dan pengaruhnya. "Ketika saya masih kecil, Anda mengatakan kepada saya bahwa seseorang yang hebat seperti Anda harus membantu orang lemah dan orang miskin! Orang itu mengurung seorang gadis yang cukup muda untuk menjadi anak perempuanmu untuk membuat kemajuan padanya! "Ketika Ayah menghilangkan gangguan, Sang-hwan hanya bertanya," Ayah, apakah Anda bersedia bergandengan tangan dengan seorang pemimpin sekte sekarang? Bagaimana kau bisa membungkuk begitu rendah? "

Setelah cukup, Dad berseru, "Anda anak nakal!" Saat dia menepuk-nepuk wajah Sang-hwan dengan tajam.

Ketika Pastor Baek mencoba menenangkan Sang-hwan dengan ajaran agama, Sang-hwan justru semakin marah. Dia melihat dari buket bunga yang dibawa Ayah Baek untuk ibunya, dan melemparkannya ke tanah, di mana ia hancur.

Dia melotot menuduh orang dewasa: "Anda sama saja." Akhirnya kecewa dengan janji kosong ayahnya, dia keluar dari ruangan.


Sang-hwan menghadapkan Pastor Baek di van kultus di luar dengan menggunakan sepedanya untuk menghalangi jalannya. Dia mengancam Pastor Baek, "Saya memperingatkan Anda. Jika Anda melakukan begitu banyak seperti meletakkan jari pada teman saya, saya akan membuat Anda menyesalinya. "

Pastor Baek mengklaim sebagai tanggapan bahwa Tuhan Surga Baru sama tertariknya dengan Sang-mi sebagai Sang-hwan, menambahkan dengan menyeramkan, "Kami lebih peduli pada Sang-mi daripada siapapun." Sang-hwan: "Masalahnya adalah, Sang-mi tidak menyukai Anda atau Tuhan Langit Baru yang Anda maksudkan. "Pastor Baek hanya mendesah dan memberi pamflet Sang-hwan, tapi Sang-hwan merobeknya menjadi dua bahkan tanpa melihatnya.

Di Guseonwon, Dong-chul menghadiri sebuah layanan bersama dengan rekrutan baru lainnya. Seorang siswa kelas dua memberikan pidato tentang keinginannya untuk menjadi Ibu Spiritual dan mengumumkan pemujaannya kepada Pastor Baek, bahkan memanggilnya "suami spiritualnya". Dong-chul melihat sekeliling dengan penuh perhatian, tapi sepertinya dia adalah satu-satunya yang tidak temukan hal yang menggemaskan ini

Ayah, Murid Kang, dan Sang-mi mendengarkan layanan dari luar. Ayah dan Murid Kang menertawakan ucapan gadis kecil itu, tapi pikiran Sang-mi ada di tempat lain. "Saya akan menyelamatkan mereka," katanya tegas. "Saya akan menyelamatkan mereka semua tidak peduli apa."

Sementara itu, kita melihat Sang-hwan berjalan ke gerbang raksasa Guseonwon.

Di dalam, Pastor Baek secara resmi memulai pelayanannya saat dia memberi tahu seorang wanita bahwa dia semakin dekat untuk dipromosikan menjadi murid berkat sumbangannya ke gereja. "Aku percaya. Keinginan kita akan terpenuhi! "Serunya ke kerumunan yang bersorak-sorai, saat Dong-chul memandang dengan saksama.


Saat Sang-hwan menemukan jalan alternatif di dalam kompleks itu, Pastor Baek mengumumkan upacara proklamasi untuk Sang-mi untuk menjadi Ibu Spiritual. Dengan berpakaian hitam, Sang-mi masuk ke ruangan dengan tepuk tangan meriah, tanpa sadar Dong-chul memperhatikannya dengan saksama.

Pastor Baek melihat ke wajah Sang-mi sambil tersenyum dan berkata, "Seperti bunga putih murni, Anda akan menyucikan kita dari dosa-dosa kita yang gelap dan kotor." Dengan itu, ia menempatkan mahkota bunga seremonial di kepala Sang-mi.

Di podium, dia mengumumkan bahwa dia dan Sang-mi akan memiliki pernikahan rohani dan berjanji bahwa ini akan menyucikan mereka semua dari dosa-dosa mereka. Pada saat ini, penonton bersorak dan semburan lagi nyanyian.

Sang-mi bermata mati menyusuri lorong, sangat mengagumi para jemaat. Dong-chul mulai mendekatinya, tapi dia diikat lengannya.

Anehnya, gadis dari Seoul, So-rin, tapi dia jelas bukan siapa dia. Dia memperingatkan Dong-chul, "Tetaplah dari situ. Apa kau tidak dikurung di pusat penahanan pemuda tiga tahun yang lalu? "

"Siapa kamu?" Tanya Dong-chul.


Sementara itu, Sang-hwan merayapi langkah-langkah gereja, terus melirik dari balik bahunya saat dia melakukannya. Dia bebek ke kantor Pastor Baek dan memeriksa sekelilingnya, tapi dia terpaksa bersembunyi saat mendengar langkah kaki yang mendekat.

Pastor Baek, Murid Jo dan Kang, dan Dad, yang duduk untuk rapat. Pastor Baek membuat spesifikasi untuk pernikahan rohani yang akan datang, termasuk bagaimana mereka semua berpuasa. Mereka hanya bisa makan nasi putih sampai pernikahan, karena dia menginginkan Sang-mi dalam keadaan spiritualnya yang paling murni. Saat ini, Murid Jo menyeringai mengejek.

Setelah Murid Kang dan Dad dipecat, Murid Jo membagikan beberapa saran khotbahnya kepada Pastor Baek, mengklaim bahwa dia fokus untuk mengumpulkan sebanyak mungkin koleksi.

Pastor Baek membaca sarannya: "Karena kita menyambut Bunda Spiritual, sekarang kita harus menyingkirkan semua hal materialistik yang membutakan kita dan menimbang hati kita agar bisa naik Perahu Keselamatan dengan hati yang ringan dan jiwa yang bersih." Pastor Baek tampak tidak senang, tapi Murid Jo mengisyaratkan konspiratorinya sebelum pergi sehingga mereka berdua tahu betapa baiknya Pastor Baek sedang mengedit kalimat.

Sang-hwan terus menguping saat Pastor Baek melangkah ke kantor, sekarang sendiri. Dia berdiri di jendela dan berkata pada dirinya sendiri, "Mereka yang menyembunyikan kemuliaan Allah Yang Baru akan binasa dalam api pada hari penghakiman." Ketika Bapa Baek akhirnya meninggalkan kantor, Sang-hwan menyeka alisnya dengan lega.


Setelah itu, Pastor Baek berdoa pada lututnya di ruang sholat pribadi, yang dinyalakan dengan nyala lilin di dinding dan dilengkapi dengan salib merah besar. Dengan tangannya terangkat, dia mengoceh tentang keselamatan dan hidup yang kekal sementara Sang-hwan mengunjunginya dari balik sebuah sudut.

Pastor Baek perlahan-lahan melambaikan tangannya di atas deretan lilin dan mulai tertawa maniak saat dia tidak dibakar. Sang-hwan mulai merekam Pastor Baek, yang tampaknya telah benar-benar kehilangannya saat dia memproklamirkan dirinya sendiri, "Anda sekarang adalah tubuh Tuhan Yang Baru. Tidak ada yang bisa melawanmu. "

Sang-hwan masuk ke ruang layanan yang sekarang kosong, tapi dia terpaksa melewati pintu lain untuk menghindari penemuan oleh Disciple Kang. Dia dengan hati-hati berjalan menyusuri lorong saat Ibu meraih lengannya dan menyalahartikannya pada Sang-jin saat dia memohon, "Kamu sendiri dimana? Jangan tinggalkan aku sendiri. "

Sang-mi berjalan keluar untuk mendapatkan ibunya, hanya untuk melihat Sang-hwan di sana bersamanya. Terkejut, dia bertanya mengapa dia di Guseonwon. (Pertanyaan bagus.)

Sang-hwan mendesaknya untuk pergi bersamanya, tapi Sang-mi menolak: "Ini belum waktunya." Sang-hwan sepertinya akan mencoba meyakinkannya lagi, tapi dia harus menyelinap lagi saat Disciple Kang mengikuti tangga. Untungnya, Ibu tidak keluar dari kehadiran Sang-hwan.

Di luar, Sang-hwan menata pagar lagi untuk keluar dari Guseonwon. Dia kembali menoleh lagi sambil mendesah, lalu pergi.


Dong-chul duduk di van Guseonwon, juga dalam perjalanan pulang. Kali ini, Murid Jo mengendarai van bukan Wan-duk, dan So-rin ada di kursi penumpang. Tiba-tiba, Murid Jo berkata, "Kami mencari seseorang. Apakah Anda punya teman yang sering berkeliling mengendarai sepeda motor? "Dong-chul dengan gugup berbicara seputar pertanyaan itu.

Begitu van turun dari Dong-chul dan rekrutan lainnya, Murid Jo mengajak mereka untuk menghadiri seminar Guseonwon besok. So-rin keluar dari mobil juga dan memastikan untuk meraih tangan Dong-chul saat dia berkata, "Saya sangat berharap Anda akan datang besok."

Saat Murid Jo dan So-rin pergi, Dong-chul berpikir kembali saat So-rin menghentikannya untuk menelan uang untuk menyelamatkan Sang-mi. Setelah dia bertanya siapa dia, dia mengatakan bahwa dia adalah reporter yang menyamar yang mengumpulkan berita tentang kultus tersebut.

Pada saat ini, dia membuka catatan yang dia tinggalkan saat dia meraih tangannya: "Saya tidak tahu mengapa Anda datang ke sini, tapi jangan kembali ke tempat ini."

Di kamar teman mereka, geng pengendara sepeda bungkin mengulas video Sang-hwan mengambil belahan dadanya sambil terkekeh di ruang pemujaan pribadinya. Ditanya mengapa dia bahkan pergi ke Guseonwon di tempat pertama, Sang-hwan menjawab bahwa dia ingin melihat gereja itu untuk dirinya sendiri dan mengumpulkan bukti.

Dia juga berbagi bahwa ayahnya telah bergandengan tangan dengan Pastor Baek. Sang-hwan meminta maaf untuk itu, tapi Dong-chul mengatakan tidak apa-apa selama Sang-hwan menepati janjinya untuk tidak melarikan diri kali ini, tidak peduli apa yang dilakukan ayahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-11/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top